crossorigin="anonymous"> crossorigin="anonymous">
8 Mitos Tentang Uang yang Merugikan Kehidupan Finansial Kita

8 Mitos Tentang Uang yang Merugikan Kehidupan Finansial Kita

8 Mitos Tentang Uang yang Merugikan Kehidupan Finansial Kita

Saya dibesarkan di sebuah peternakan di Nebraska. Keluarga saya selalu bekerja keras untuk uang mereka, dan sebagai hasilnya, saya selalu menyamakan bekerja keras dengan menghasilkan uang, tanpa tahu bahwa keyakinan saya tidak mungkin jauh dari kebenaran.

Ketika saya mendidik diri saya sendiri tentang perilaku manusia dan strategi keuangan, saya belajar bahwa sebenarnya orang-orang yang membuat uang mereka bekerja keras untuk mereka, bukan orang-orang yang bekerja keras untuk uang mereka, yang berakhir dengan lebih banyak uang.

Sejak membuat program pembuatan jutawan saya, saya telah belajar bahwa saya tidak sendirian. Ada banyak orang yang berbagi mitos yang sama.

Sama seperti pandangan kita tentang banyak hal — orang, hubungan, makanan, dan kesehatan untuk beberapa nama — keyakinan kita berasal dari orang tua kita, guru kita, dan orang dewasa lain dalam hidup kita.

Dan itu kembali lebih jauh, melampaui mereka, kembali ke keadaan di mana mereka hidup, atau apa yang mereka pelajari dari orang tua mereka, apa yang orang tua mereka pelajari dari orang tua mereka, dan seterusnya.

Keyakinan ini sudah mendarah daging, dan karena biasanya di alam bawah sadar, siklusnya terus berlanjut — sampai seseorang mematahkannya.

Anda dapat memutuskan siklus. Keyakinan tentang uang banyak dan beragam, tetapi dalam penelitian saya, saya menemukan bahwa ada beberapa yang mendominasi.

Uang langka. Beberapa dari kita memiliki orang tua atau kakek-nenek yang hidup melalui Depresi Hebat, era yang mengakar seluruh generasi dalam pola pikir kelangkaan.

Orang-orang ini mewariskan kepada anak-anak mereka gagasan bahwa uang tidak banyak tersedia dan bahwa ketika uang itu muncul, pengeluaran harus dibatasi dan menabung adalah keharusan.

Jika salah satu dari berikut ini pernah terlintas dalam pikiran Anda—“Satu sen yang dihemat adalah satu sen yang diperoleh,” “Jangan masuk ke tabungan,” atau “Kami tidak mampu membelinya” — maka Anda memiliki perspektif ini dan hari-hari hujan membayangi . Uang tidak tumbuh di pohon. Ancaman ini menciptakan hubungan yang menakutkan dengan uang.

Uang itu jahat, kotor, atau buruk. Beberapa dari kita memiliki orang tua atau kakek-nenek yang percaya bahwa jalan menuju tempat yang buruk dilapisi dengan warna hijau.

Mereka hanya pernah melihat kekurangan dari perlombaan tikus, kerugian dari pengejaran uang, dan keberanian dan kesenangan dari mereka yang memiliki terlalu banyak uang.

Beberapa bahkan percaya bahwa orang kaya adalah orang jahat. Novel dan film sering kali menyoroti gagasan bahwa orang-orang bengkoklah yang menghasilkan uang. Orang yang lemah lembut akan mewarisi bumi. Nubuatan semacam itu menciptakan hubungan lepas tangan dengan uang.

Uang datang setiap bulan. Cara paling umum untuk mencari nafkah adalah bekerja, baik dengan perusahaan atau sebagai profesional yang terampil, dengan upah mingguan atau gaji tahunan.

Secara historis, ini memberikan hal yang aman dan pasti yang dibutuhkan oleh kepala rumah tangga. Namun, tingkat risiko itu biasanya diimbangi dengan tingkat imbalan yang setara — rendah dan rendah.

Bagi sebagian besar, bahkan mereka yang melakukannya dengan sangat baik, bekerja untuk perusahaan atau sebagai profesional yang terampil adalah peluang yang terbatas.

Kecuali untuk pengecualian-pengecualian yang keterlaluan, rata-rata CEO dari perusahaan rata-rata yang menghasilkan enam digit setahun masih akan mengalami hanya sedikit kenaikan gaji selama masa hidupnya. Lambat dan mantap memenangkan perlombaan. Fabel semacam itu menciptakan hubungan yang hati-hati dengan uang.

Uang bukan untukku. Beberapa orang merasa bahwa mereka tidak pantas menjadi kaya atau bahwa hanya ada begitu banyak kue jutawan untuk dibagikan.

Menciptakan kekayaan dan kebebasan finansial tersedia untuk semua orang. Adalah hak kita untuk menjadi kaya, dan harapan saya adalah orang-orang mengambil ruang mereka dan tahu bahwa mereka pantas mendapatkannya.

Dengan menghasilkan uang, Anda tidak mengambilnya dari orang lain; ini bukan Bonnie dan Clyde Pergi ke Bank.

Dengan menghasilkan uang, Anda menciptakan kapasitas yang lebih besar untuk berkontribusi, dan itu adalah tugas Anda untuk melakukan ini. Lebih baik mereka daripada saya. Pepatah seperti itu menciptakan hubungan yang kalah dengan uang.

Uang adalah hal laki-laki. Ada masanya laki-laki membuat dan mengatur uang rumah tangga. Waktu itu belum lama berselang, dan beberapa dari Anda mungkin tumbuh dengan pengkondisian seperti itu.

Meskipun ada kecenderungan gender, misalnya, pria cenderung membawa lebih banyak uang di saku mereka daripada wanita dan lebih cenderung berinvestasi daripada wanita, alasan di balik ini bukan genetik; mereka adalah realitas palsu dibuat dari tahun pengkondisian. Wanita dan pria perlu memahami bahwa uang tidak mengenal gender.

Salah satu program saya yang benar-benar beresonansi dengan pembangun kekayaan yang akan datang adalah “Wealth Diva: A Man Is Not a Plan.” Ini adalah seminar yang harus dilakukan untuk setiap pria dan wanita, dan putri dan putra yang mereka cintai.

Biarkan dia membawa pulang bacon. Persepsi seperti itu menciptakan hubungan apatis terhadap uang.

Uang adalah obat yang manjur. Bagi sebagian orang, terapi ritel berjalan jauh; tidak ada kesulitan blus baru tidak bisa menyembuhkan.

Saat ini, kita hidup dalam budaya konsumerisme, dan banyak dari kita menggunakan uang untuk mengisi lubang yang tidak memuaskan dalam hidup kita.

Beberapa orang tumbuh dengan rasa berhak tentang uang, dengan asumsi orang tua mereka atau dana perwalian akan selalu membayar semuanya, dan dalam prosesnya, mereka menjadi ceroboh tentang apa yang mereka miliki. Ini adalah lingkaran setan dan tidak produktif.

Mobil baru menjadi tua, lemari penuh dengan pakaian, dan mainan menumpuk di ruang bermain.

Ini bukan untuk mengatakan tidak ada hal-hal indah untuk dibeli dan dibelanjakan; setelah semua, uang harus menyenangkan.

Tetapi seperti halnya makan berlebihan, terlalu banyak pengeluaran untuk hal-hal yang salah bisa membuat kita merasa lesu dan sedih. Belanja habis-habisan. Pesan-pesan yang membombardir seperti itu menciptakan hubungan yang tidak sopan atau acuh tak acuh terhadap uang.

Uang selalu menjadi ancaman. Bagi kebanyakan dari kita, uang selalu menjadi masalah.

Tagihan itu merepotkan, mengikuti keluarga Jones itu melelahkan, pengusaha dianggap gila, dan stasiun hidup seseorang, yah, tidak bergerak. Dan menjadi kaya akan lebih buruk.

Uang bisa menjadi beban seperti itu, belum lagi semua dokumen dan tanggung jawab itu. Pandangan tentang uang ini menciptakan perspektif bahwa uang sebenarnya adalah masalah, bukan solusi. Cukup sulit hanya untuk bertahan hidup, apalagi berkembang. Pesimisme semacam itu menciptakan hubungan negatif dengan uang.

Bicara uang adalah hal yang tabu. Banyak dari kita dibesarkan untuk percaya bahwa percakapan tentang uang tidak enak.

Uang dan kesuksesan finansial, dan kegagalan, dianggap sebagai subjek pribadi yang tidak boleh didiskusikan dan tentu saja tidak boleh diajarkan.

Beberapa dari kami bertanya kepada orang tua kami berapa banyak uang yang mereka hasilkan, dan bahkan sekarang, ada orang yang tidak tahu gaji pasangan mereka.

Hasilnya memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan dan telah menciptakan dunia di mana sangat sedikit orang yang melakukan percakapan nyata tentang uang dan keuangan, percakapan yang mereka butuhkan untuk belajar dan berhasil.

Hal-hal ini tidak dibahas dalam masyarakat yang sopan, sayang. Cacian seperti itu menciptakan hubungan yang bodoh dengan uang.

Dalam setiap contoh ini, jelas bahwa kecuali orang tua Anda membuat pilihan sadar untuk berpikir dan bertindak secara berbeda, mereka mengkondisikan Anda untuk memiliki pola pikir yang sama dengan mereka.

Jika Anda membuat keputusan untuk memutus siklus ini, Anda akan memiliki kesempatan untuk mengajar anak-anak Anda untuk memiliki keyakinan yang lebih produktif tentang, dan hubungan yang lebih menguntungkan dengan, uang.

Saat Anda memahami keyakinan yang Anda pegang, Anda akan berusaha untuk mengubahnya. Melalui langkah-langkah tindakan dalam proses ini, dan dengan bantuan mentor dan teman-teman yang dihormati, Anda akan mengubah perilaku Anda.

Dengan berbagi keinginan Anda untuk keyakinan baru dan meminta mentor Anda dan teman-teman yang dihormati untuk membantu Anda menemukan batasan bawah sadar yang mungkin Anda kenakan pada diri sendiri, Anda akan mengajari otak Anda untuk mengikuti perilaku Anda.

Mulailah sekarang dengan menyatakan kembali keyakinan Anda. Misalnya, jika Anda menemukan bahwa Anda memegang salah satu contoh di atas sebagai keyakinan, Anda akan

1. Ubah “uang itu langka” menjadi “uang berlimpah” dan dukung hubungan yang berani dengan uang.

2. Ubah “uang itu jahat, kotor, atau buruk” menjadi “uang itu baik dan dapat diterima” dan ciptakan hubungan langsung dengan uang.

3. Ubah “uang datang setiap bulan” menjadi “uang berasal dari berbagai sumber” dan ciptakan hubungan oportunistik dengan uang.

4. Ubah “uang bukan untuk saya” menjadi “siapa yang lebih baik dari saya untuk mendapatkan uang” dan ciptakan hubungan yang diberdayakan dengan uang.

5. Ubah “uang adalah urusan manusia” menjadi “Saya dapat dan akan mengetahui dan memahami uang,” dan ciptakan hubungan yang bijaksana dengan uang.

6. Ubah “uang adalah obat yang manjur” menjadi “uang adalah alat untuk membantu membuat hidup saya lebih baik” dan ciptakan hubungan yang saling menghormati dan peduli dengan uang.

7. Ubah “uang adalah ancaman” menjadi “uang adalah solusi” dan ciptakan hubungan positif dengan uang.

8. Ubah “pembicaraan uang adalah tabu” menjadi “pembicaraan uang sangat penting” dan ciptakan hubungan yang luas dengan uang.

Anda dapat melihat betapa lebih baik menjadi berani, aktif, oportunistik, berdaya, bijaksana, hormat dan peduli, positif, dan berpengetahuan daripada menjadi takut, lepas tangan, hati-hati, kalah, apatis, tidak sopan dan acuh tak acuh, negatif , dan bodoh.

Pilihan ada di tangan Anda dan sepertinya Anda sedang dalam perjalanan. Anda telah mengambil langkah besar dengan memutuskan untuk benar-benar mengambil langkah pertama.

Dengan membuat keputusan untuk memulai sekarang, Anda telah menciptakan kesempatan untuk meningkatkan kesadaran finansial Anda dan mengubah hidup Anda.

Loral Langemeier adalah pelatih utama, ahli strategi keuangan, dan multimiliuner buatan tim yang menjangkau ribuan individu setiap tahun. Dia adalah pendiri Live Out Loud, sebuah perusahaan pelatihan dan seminar yang mengajarkan program bermereknya Wealth Cycles.

Check Also

pexels-pixabay-534229

Pertimbangkan Ini Jika Menemukan Kendala dengan Keuangan Anda: Kapan Menyewa Satu

Jika Anda mengalami kesulitan dengan keuangan dan sedang mempertimbangkan konsolidasi utang atau kebangkrutan, Anda mungkin …